RSS

Rangkuman Buku Sosiologi Pendidikan : Prof. Dr. S. Nasution, M. A. ( Jakarta: Bumi Aksara, 1995)

SOSIOLOGI PENDIDIKAN
BAB 1
SOSIOLOGI PENDIDIKAN
Ada beberapa konsep tentang tujuan sosiologi pendidikan, diantara lain:
a.       Sosiologi pendidikan sebagai analisis proses sosialisasi
b.      Sosiologi pendidikan sebagai analisis kedudukan pendidikan dalam masyarakat
c.       Sosiologi pendidikan sebagai analisis interaksi sosial di sekolah dan antara sekolah dengan masyarakat
d.      Sosiologi pendidikan sebagai alat kemajuan dan perkembangan sosial
e.       Sosiologi pendidikan sebagai dasar untuk menentukan tujuan pendidikan
f.       Sosiologi pendidikan sebagai sosiologi terapan
g.      Sosiologi pendidikan sebagai latihan bagi petugas pendidikan
Masalah-masalah yang diselidiki sosiologi pendidikan antara lain meliputi pokok-pokok
yang berikut:
a.       Hubungan sistem pendidikan dengan aspek-aspek lain dalam masyarakat
b.      Hubungan antar manusia di dalam sekolah
c.       Pengaruh sekolah terhadap kelakuan dan kepribadian semua pihak di sekolah
d.      Sekolah dalam masyarakat

BAB 2
PENDIDIKAN DAN MASYARAKAT
a.       Pendidikan dan Lingkungan Sosial
Pendidikan adalah proses mengajar dan belajar pola-pola kelakuan manusia menurut apa yang diharapkan oleh masyarakat. Dalam arti ini pendidikan dimulai dengan interaksi pertama individu itu dengan anggota masyarakat lainnya. Melalui pendidikan terbentuklah kepribadian seseorang. Kepribadian individu selalu bertalian erat dengan kebudayaan lingkungan tempat ia hidup.


b.      Faktor-Faktor Dalam Perkembangan Manusia
Perkembangan manusia dipengaruhi oleh berbagai faktor, yakni faktor biologis, lingkungan alamiah dan lingkungan sosial budaya. Kepribadian tak dapat dilepaskan dari aspek biologis yang berfungsi, misalnya adanya tangan ibu jari yang dapat dipertemukan dengan jari-jari lainnya, mekanisme pendengaran, penglihatan, dan sebagainya. Lingkungan alamiah seperti iklim dan faktor-faktor geografis lainnya memeberikan tempat dan bahaya yang perlu bagi kehidupan seperti oksigen, bahan untuk produksi bahan makan, hujan, matahari, dan sebagainya. Lingkungan alam merangsang bentuk kelakuan tertentu, seperti laut untuk menangkap ikan, berlayar, berdagang, dan sebagainya.
Sedangkan lingkungan sosial budaya mengandung dua unsur yakni unsur sosial yakni interaksi di antara manusia dan unsur budaya yakni bentuk kelakuan yang sama yang terdapat di kalangan kelompok manusia. Budaya ini diterima dalam kelompok dan meliputi bahasa, nilai-nilai, norma kelakuan, adat kebiasaan dan sebagainya.
c.       Pendidikan dan Kebudayaan
Pendidikan formal tak dapat diharapkan menanggung transmisi keseluruhan kebudayaan bangsa. Masyarakat masih akan tetap memegang fungsi yang penting dalam pendidikan transmisi kebudayaan. Pendidikan norma-norma, sikap adat istiadat, keterampilan sosial, dan lain-lain banyak diperoleh dalam keluarga masing-masing.
d.      Fungsi Sekolah
-          Sekolah mempersiapkan anak untuk suatu pekerjaan
-          Sekolah memberikan keterampilan dasar
-          Sekolah membuka kesempatan memperbaiki nasib
-          Sekolah menyediakan tenaga pembangunan
-          Sekolah membantu memecahkan masalah-masalah sosial
-          Sekolah membentuk manusia yang sosial
-          Sekolah merupakan alat mentransformasi kebudayaan

e.       Kontrol Sosial dan Pendidikan
Kontrol sosial dalam arti yang luas dimaksud setiap usaha atau tindakan dari seseorang atau suatu pihak untuk mengatur kelakuan orang lain. Sedangkan dalam arti sempit dengan kontrol soial dimaksud pengendalian eksternal dalam kelakuan individu oleh orang lain yang memegang otoritas atau kekuasaan.
f.       Sekolah Sebagai Alat Kontrol dan Integrasi Sosial
Sekolah memegang peranan penting dalam sosialisasi anak-anak. Ada empat cara yang dapat digunakan sekolah, yakni :
1.      Transmisi kebudayaan, termasuk norma-norma, nilai-nilai dan informasi melalui pengajaran secara langsung.
2.      Mengadakan kumpulan-kumpulan sosial seperti perkumpulan sekolah, pramuka, dan sebagainya.
3.      Memperkenalkan anak-anak dengan tokoh-tokoh yang dapat dijadikan anak sebagai model yang dapat ditiru kelakuannya.
4.      Menggunakan tindakan positif dan negatif untuk mengharuskan murid mengikuti kelakuan yang layak dalam bimbingan sosial.

g.      Kontrol Eksternal Dalam Pendidikan
-          Sumber kontrol. Kontrol langsung di sekolah bersumber pada kepala sekolah dan guru
-          Tujuan kontrol. Ada pihak yang menginginkan perubahan, pembangunan perluasan mobilitas sosial. Dilain pihak ada usaha untuk mempertahankan status quo dan melestarikan norma-norma budaya yang ada.
-          Alat kontrol. Berupa syarat pemilihan dan pengangkatan guru, serta peraturan-peraturan kepegawaian.

h.      Perubahan Sosial dan Kependidikan
Kecepatan perubahan sosial dalam berbagai masyarakat berbeda-beda. Perubahan dalam masyarakat yang terpencil berjalan lambat, akan tetapi jika terbukanya komunikasi dan transportasi daerah itu berkenalan dengan dunia modern, maka masyarakat ini akan berkembang dengan lebih cepat. Demikian pula pendidikan dan sekolah tak luput dari perubahan, karena pendidikan senantiasa berfungsi di dalam dan terhadap sistem sosial tempat sekolah itu berbeda.

i.        Pendidikan Sebagai Daya Pengubah
Pendidikan berfungsi untuk menyampaikan, meneruskan atau mentransmisi kebudayaan, diantaranya nilai-nilai nenek moyang, kepada generasi muda. Dalam fungsi ini sekolah itu konservatif dan berusaha mempertahankan status quo demi kestabilan politik, kesatuan dan persatuan bangsa. Disamping itu sekolah juga turut mendidik generasi muda agar hidup dan menyesuaikan diri dengan perubahan-perubahan yang cepat akibat perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.
j.        Pendidikan dan Pembaruan Masyarakat
Ada para pendidik yang menaruh kepercayaan yang besar sekali akan kekuasaan pendidikan dalam membentuk masyarakat baru. Karena itu setiap anak diharapkan memasuki sekolah dan dapat diberikan ide-ide baru tentang masyarakat yang lebih indah daripada yang sudah-sudah. Sekolah dapat merekonstruksi atau mengubah dan membentuk kembali masyarakat baru.
BAB 3
PENDIDIKAN DAN STRATIFIKASI SOSIAL
a.       Penggolongan Sosial
Dalam tiap masyarakat orang menggolongkan masing-masing dalam berbagai kategori, dari lapisan yang paling atas sampai yang paling bawah, yang biasa disebut dengan kasta. Dengan demikian maka terjadilah stratifikasi sosial. Biasanya penggolongan sosial tidak seketat itu akan tetapi fleksibel dengan batas-batas yang agak kabur dan senantiasa dapat mengalami perubahan.
b.      Cara-Cara Menentukan Golongan Sosial
1.      Metode obyektif : stratifikasi ditentukan berdasarkan kriteria obyektif antara lain jumlah pendapatan, lama atau tinggi pendidikan, jenis pekerjaan.
2.      Metode subyektif : golongan sosial dirumuskan menurut pandangan anggota masyarakat menilai dirinya dalam hierarki kedudukan dalam masyarakat itu.
3.      Metode reputasi : golongan sosial dirumuskan menurut bagaimana anggota masyarakat menempatkan masing-masing dalam stratifikasi masyarakat itu.


c.       Golongan Sosial Sebagai Lingkungan Sosial
Golongan sosial sangat menentukan lingkungan sosial seseorang. Pengetahuan, kebutuhan dan tujuan, sikap, watak seseorang sangat dipengaruhi oleh lingkungan sosialnya. Sistem golongan sosial menimbulkan batas-batas dan rintangan ekonomi, kultural dan sosial yang mencegah pergaulan dengan golongan-golongan lain.
d.      Tingkat Pendidikan dan Tingkat Golongan Sosial
Tingkat pendidikan tertinggi yang diperoleh seseorang digunakan sebagai indeks kedudukan sosialnya. Menurut penelitian memang terdapat korelasi yang tinggi antara kedudukan sosial seseorang dengan tingkat pendidikan yang telah ditempuhnya. Walaupun tingkat sosial seseorang tidak dapat diramalkan sepenuhnya berdasarkan pendidikannya, namun pendidikan tinggi bertalian erat dengan kedudukan sosial yang tinggi. Ini tidak berarti bahwa pendidikan tinggi dengan sendirinya menjamin kedudukan sosial yang tinggi.
e.       Golongan Sosial dan Jenis Pendidikan
Orang tua yang mengetahui batas kemampuan keuangannya akan cenderung memilih sekolah kejuruan bagi anaknya. Sebaliknya, anak-anak orang kaya tidak tertarik oleh sekolah kejuruan. Dapat diduga bahwa sekolah kejuruan akan lebih banyak mempunyai murid dari golongan rendah daripada yang berasal dari golongan atas. Karena itu dapat timbul pendapat bahwa sekolah menengah umum mempunyai status yang lebih tinggi daripada sekolah kejuruan. Murid-murid sendiri lebih cenderung memilih sekolah menengah umum, walaupun sekolah kejuruan memberi jaminan yang lebih baik untuk langsung bekerja daripada yang lulus sekolah menengah umum.
f.       Bakat dan Golongan Sosial
Penelitian tentang angka-angka murid menunjukkan bahwa angka-angka yang tinggi lebih banyak diperoleh murid-murid dari golongan sosial yang tinggi. Kegagalan dalam pelajaran lebih banyak terdapat di kalangan murid dari golongan sosial rendah. Walaupun dalam tes inteligensi ternyata kelebihan IQ anak-anak golongan atas, namun tak seluruh kegagalan dan angka-angka rendah yang kebanyakan terdapat di kalangan anak-anak dari golongan sosial rendah, dapat dijelaskan berdasarkan IQ itu.

g.      Sosiometri
Untuk mengetahui hubungan sosial antara murid-murid dalam kelas kita dapat menggunakan metode sosiometri. Biasanya metode ini dilakukan dengan cara anak-anak diminta menulis nama satu orang dengan siapa ia suka uduk sebangku. Dapat juga kita minta nama dua orang menurut prioritas anak itu bahkan ditambah dengan nama anak yang paling tidak disukainya. Selain daripada teman sebangku dapat juga diganti dengan teman menonton, teman belajar, dan sebagainya. Anak yang paling banyak dipilih adalah anak yang paling populer, yang diberi julukan “bintang”. Sebaliknya anak yang tidak dipilih oleh siapapun disebut “isolate” karena ia terpencil dari masyarakat kelas.
h.      Mobilitas Sosial
Orang naik atau turun statusnya dalam berbagai sistem status dalam masyarakat itu yang didasarkan atas golongan sosial, kekayaan jabatan, kekuasaan, dan sebagainya. Perpindahan orang dari golongan sosial yang lain, yang lebih tinggi atau yang lebih rendah disebut mobilitas sosial vertikal. Mobilitas ini berarti bahwa individu itu memasuki lingkungan sosial yang berbeda dengan sebelumnya.
i.        Pendidikan dan Mobilitas Sosial
Pendidikan membuka kemungkinan adanya mobilitas sosial. Berkat pendidikan seseorang dapat meningkat dalam status sosialnya. Pendidikan secara merata memberi kesamaan dasar pendidikan dan mengurangi perbedaan antara golongan tinggi dan rendah.
j.        Mobilitas Sosial Melalui Pendidikan
Sekolah dapat membuka kesempatan untuk meningkatkan status anak-anak dari golongan rendah. Di sekolah mereka mempunyai hak yang sama atas pelajaran, mempelajari buku yang sama, mempunyai guru yang sama, bahkan berpakaian seragam yang sama dengan anak-anak dari golongan tinggi. Dengan prestasi yang tinggi dalam bidang akademis, olahraga, kegiatan ekstra kurikuler, organisasi sekolah, dan lain-lain, mereka akan diterima dan dihargai oleh semua murid.
k.      Tingkat Sekolah dan Mobilitas Sosial
Diduga bahwa bertambah tingginya taraf pendidikan makin besarnya kemungkinan mobilitas bagi anak-anak golongan rendah dan menengah. Ternyata ini tidak selalu benar bila pendidikan itu hanya terbatas pada pendidikan tingkat menengah. Ijazah SMA tidak lagi memberikan mobilitas yang lebih besar kepada seseorang. Akan tetapi pendidikan yang tinggi masih dapat memberikan mobilitas itu walaupun dengan bertambahnya lulusan perguruan tinggi makin berkurang jaminan ijazah untuk meningkat dalam status sosial.
l.        Pendidikan Menurut Perbedaan Sosial
Pendidika bertujuan untuk membekali setiap anak agar masing-masing dapat maju dalam hidupnya mencapai tingkat yang setinggi-tingginya. Akan tetapi sekolah sendiri tidak mampu meniadakan batas-batas tingkatan sosial itu, oleh sebab banyak daya-daya diluar sekolah yang memelihara atau mempertajamnya.

BAB 4
PENDIDIKAN DAN HUBUNGAN ANTAR KELOMPOK
a.       Prasangka Dalam Hubungan Antar Kelompok
-          Prasangka sebagai sesuatu yang dipelajari
Teori ini memandang prasangka sebagai hasil proses belajar seperti halnya dengan sikap-sikap lain yang terdapat pada manusia.
-          Prasangka sebagai alat mencapai tujuan praktis
Prasangka biasa digunakan oleh golongan yang dominan untuk menyingkirkan golongan minoritas dari dunia persaingan. Prasangka digunakan pula untuk mendapatkan “kambing hitam” bagi kelemahan atau kekalahan nasional. Ada pula yang mencari harga diri pribadi dalam prasangka.
-          Prasangka sebagai aspek pribadi
Kepribadian merupakan suatu faktor penting bila kita ingin memahami hakikat dan perkembangan prasangka. Orang yang berprasangka tampaknya harmonis, penuh kepercayaan akan diri sendiri, akan tetapi pada hakikatnya merasa diri tak aman, menaruh perasaan bermusuhan yang terpendam terhadap dunia luar, sangat terikat pada pola-pola hidup yang diterimanya dari orang tua, mudah mempersalahkan orang lain atas kegagalannya, sadar akan statusnya, memandang rendah terhadap orang bawahan.
-          Pendekatan multi dimensional
Untuk memahami prasangka harus kita gunakan pendekatan yang multi dimensional. Oleh sebab prasangka dapat disebabkan oleh bermacam-macam faktor, maka tak akan dapat ditemukan satu cara tertentu untuk mengatasinya. Bila prasangka itu multi dimensional, maka cara mengatasinya harus melalui berbagai pendekatan. Teknik yang digunakan sedapat mungkin harus bertalian dengan pengertian kita tentang sebab-sebabnya. Dan karena sebab-sebab itu saling berhubungan harus berbagai teknik digunakan serempak.
b.      Pendidikan Umum dan Hubungan Antar Kelompok
Menurut penelitian, makin tinggi pendidikan seseorang makin kurang prasangkanya terhadap golongan lain, makin toleran sikapnya terhadap golongan minoritas. Mereka yang berpendidikan universitas ternyata menunjukkan sikap yang paling toleran. Jika penelitian itu benar, maka pendidikan harus ditingkatkan sampai taraf yang setingginya untuk menghilangkan prasangka itu.
c.       Struktur Hubungan Antar Kelompok di Sekolah
Sekolah biasanya terlampau memusatkan perhatian kepada pendidikan akademis. Salah satu aspek yang perlu mendapat perhatian ialah memupuk hubungan sosial di kalangan murid-murid. Program pendidikan antar murid, antar golongan ini bergantung pada struktur sosial murid-murid. Ada tidaknya golongan minoritas di kalangan mereka mempengaruhi hubungan antar kelompok itu.
Tiap sekolah mempunyai pola hubungan tertentu antar guru, antar murid, antara guru dengan murid, yaitu suatu struktur sosial yang mempengaruhi sikap dan kelakuan murid. Masyarakat sekolah mempengaruhi anak dalam pergaulannya dengan anggota-anggota lain dalam masyarakat itu.
d.      Usaha-Usaha Memperbaiki Hubungan Antar Kelompok di Sekolah
-          Menggugah nilai-nilai dan sikap anak-anak secara individul, rasa keadilan, rasa keagamaan yang mengemukakan kesamaan manusia di hadapan Tuhan. Cara ini dapat dilakukan dengan cara pemberian informasi, diskusi kelompok, hubungan pribadi, dan sebagainya.
-          Memberikan informasi tentang sumbangan minoritas kepada masyarakat.
-          Memberikan contoh-contoh tokoh-tokoh besar yang menunjukkan toleransi besar terhadap sesama manusia atau tokoh-tokoh olahraga, musik dan lain-lain yang berasal dari kaum minoritas yang membawa keharuman bagi negara berkat prestasi yang gemilang.
-          Menggunakan metode sosiodrama atau teknik bermain peran.
e.       Efektivitas Pendidikan Antar Golongan
- Asumsi pertama : Dianggap bahwa prasangka disebabkan oleh kurangnya pengetahuan. Oleh sebab itu, seseorang dapat dibebaskan dari prasangka dengan memberikan informasi yang cukup kepadanya.
- Asumsi kedua : Bahwa pengalaman disekolah dapat mengubah kelakuannya di luar sekolah dan situasi-situasi lain.
- Asumsi ketiga : Bahwa hubungan pribadi dengan anggota kelompok lain akan mengurangi prasangka. Oleh sebab bila hubungan tidak disertai dengan pengalaman yang menyenangkan maka prasangka yang ada tidak akan berkurang.

f.       Efektivitas Pendidikan
Sekolah hanya salah satu dari sejumlah daya-daya sosial yang mempengaruhi hubungan antar golongan. Sekolah tak mampu mengubah masyarakat. Untuk menghilangkan prasangka terhadap golongan lain, seluruh masyarakat harus turut serta, termasuk pemerintah yang harus berusaha meniadakan segala macam bentuk diskriminasi. Juga guru-guru harus menjadi model pribadi yang toleran dalam ucapan maupun perbuatannya.
g.      Dasar-Dasar Bagi Pendidikan Antar Golongan
Program-program tentang hubungan antar golongan dapat dilakukan menurut pola pelajaran lainnya, yakni dengan menyampaikan informasi seperti pelajaran sejarah, geografi, dan lain-lain.



BAB 5
MASYARAKAT DAN KEBUDAYAAN SEKOLAH
a.       Masyarakat
Hidup dalam masyarakat berarti adanya interaksi sosial dengan orang-orang di sekitar dan dengan demikian mengalami pengaruh dan mempengaruhi orang lain. Interaksi sosial sangat utama dalam tiap masyarakat. Masyarakat sangat luas dan dapat meliputi seluruh umat manusia. Masyarakat terdiri atas berbagai kelompok, yang besar maupun kecil bergantung pada jumlah anggotanya.
b.      Kebudayaan
Dalam tiap masyarakat besar terdapat kelompok-kelompok yang mempunyai sub-kebudayaan atau subculture yang tersendiri. Mereka menggunakan bahasa tersendiri yakni kata-kata yang mempunyai makna yang khas bagi mereka. Mereka mempunyai norma-norma tersendiri dan mempunyai buah pikiran yang tidak dimiliki oleh masyarakat umumnya.
c.       Kebudayaan Sekolah
-          Kenaikan kelas
-          Upaca-upacara
-          Upacara bendera

d.      Norma-Norma Sosial
Norma-norma di sekolah harus memperhatikan apa yang diharapkan oleh masyarakat. Guru harus memanfaatkan harapan-harapan orang tua dan menerapkannya dalam kelasnya dalam bentuk norma-norma. Sedapat mungkin norma-norma yang dijalankan di sekolah jangan bertentangan dengan norma yang berlaku dalam keluarga anak didik. Dalam hal ini pribadi guru dan latar belakangnya turut menentukan cara menginterprestasikan norma-norma masyarakat kedalam situasi kelas.
e.       Latar Belakang Guru
Guru akan membawa norma-norma dan kebudayaan yang diperolehnya melalui pendidikan dari orang tuanya ke dalam kelas yang diajarnya. Walaupun guru itu sendiri berkat pendidikannya dapat mempertinggi tingkat kulturalnya, namun ia akan tetap terikat oleh latar belakangnya.

BAB 6
STRUKTUR SOSIAL SEKOLAH
a.       Struktur Sosial
Dalam struktur sosial terdapat sistem kedudukan dan peranan anggota-anggota kelompok yang kebanyakan bersifat hierarkis, yakni dari kedudukan yang tinggi yang memegang kekuasaan yang paling banyak sampai kedudukan yang paling rendah. Struktur sosial yang ada disekolah memungkinkan sekolah menjalankan fungsinya sebagai lembaga edukatif dengan baik.
b.      Kedudukan dan Peranan
Kedudukan atau status menentukan posisi seseorang dalam struktur sosial, yakni menentukan hubungannya dengan orang lain. Status atau kedudukan individu, apakah ia diatas atau dibawah status orang lain mempengaruhi peranannya. Peranan adalah konsekuensi atau akibat kedudukan atau status seseorang. Peranan mencakup kewajiban dan hak yang bertalian dengan kedudukan.
c.       Berbagai Kedudukan Dalam Masyarakat Sekolah
Pada umumnya dapat kita bedakan dua tingkat dalam struktur sosial sekolah yaitu yang berkenaan dengan orang dewasa serta hubungan diantara mereka, jadi mengenai kepala sekolah, guru-guru, pegawai administrasi, pesuruh, pengurus yayasan pada sekolah swasta, Kanwil P dan K pada sekolah negeri. Tingkat kedua berkenaan dengan sistem kedudukan dan hubungan antara murid-murid.
d.      Struktur Sosial Orang Dewasa di Sekolah
Kepala sekolah menduduki posisi yang paling tinggi disekolah berkat kedudukannya, tetapi juga sering karena pengalaman, masa kerja dan pendidikannya. Kepala sekolah merupakan perantara antara atasan yakni Kanwil dengan guru-guru. Kepala sekolah juga berkedudukan sebagai konsultan yang memberikan petunjuk, nasehat, saran-saran kepada guru-guru dalam usaha untuk memperbaiki mutu sekolah. Kepala sekolah juga memegang kepemimpinan di sekolah dan ia diharapkan sanggup memberi pimpinan dalam segala hal yang mengenai sekolah, dalam menghadapi masyarakat, murid-murid maupun guru-guru.
e.       Kedudukan Guru Dalam Struktur Sosial Sekolah
Kedudukan guru lebih rendah daripada kepala sekolah dan karena itu ia harus menghormatinya dan bersedia untuk mematuhinya dalam hal-hal yang mengenai sekolah. Dalam kenaikan pangkat ia bergantung pada disposisi atau rekomendasi yang baik dari kepala sekolah dan karena itu banyak sedikitnya masa depannya ditentukan oleh hubungannya dengan kepala sekolah itu. Kedudukan guru juga ditentukan oleh lama masa kerja.
f.       Hubungan Guru-Murid
Hubungan antara guru dan murid mempunyai sifat yang relatif stabil :
1.      Ciri khas dari hubungan ini ialah bahwa terdapat status yang tak sama antara guru dan murid.
2.      Dalam hubungan guru-murid biasanya hanya murid diharapkan mengalami perubahan kelakuan sebagai hasil belajar.
3.      Perubahan kelakuan yang diharapkan mengenai hal-hal tertentu yang lebih spesifik, misalnya agar anak menguasai bahan pelajaran tertentu.

g.      Klik Di Kalangan Guru
Di kalangan guru-guru sering terjadi pengelompokan atau pembentukan “klik” yang bersifat informal. Ada kelompok yang dibentuk berdasarkan jenis kelamin, ada yang berdasarkan minat profesional untuk membicarakan masalah-masalah pendidikan, dan ada pula kelompok yang bersifat sosial bagi guru pria dan wanita yang berkumpul pada waktu-waktu tertentu untuk melakukan kegiatan yang menggembirakan.
Hubungan dalam klik informal tersebut sering memegang peranan dalam mengambil berbagai keputusan. Guru-guru lebih mudah menerima sesuatu melalui guru-guru yang dipandangnya sebagai sahabat.

h.      Orang Dewasa Tak Mengajar
Yang termasuk golongan ini antara lain pegawai administrasi dan pesuruh sekolah.
i.        Struktur Sosial Murid-Murid di Sekolah
Di suatu sekolah dapat ditemukan macam-macam kedudukan murid dan hubungan antar murid, antara lain :
-          Hubungan dan kedudukan berdasarkan usia dan tingkat kelas
-          Struktur sosial berhubung dengan kurikulum
-          Klik atau kelompok persahabatan di sekolah
-          Hubungan antara struktur masyarakat dengan pengelompokan di sekolah.
-          Kelompok elite
-          Kelompok siswa yang mempunyai organisasi formal

j.        Kedudukan Menurut Usia dan Kelas
Murid-murid suatu kelas, yang pada umumnya mempunyai usia yang sama cenderung untuk menjadi suatu kelompok yang merasa dirinya kompak dalam menghadapi kelas lain. Antara murid-murid yang berbeda tingkat kelas terdapat hubungan atasan-bawahan, super ordinat- sub ordinat atau kakak-adik. Murid-murid yang tinggi kelasnya mempunyai kontrol dan kekuasaan terhadap murid-murid yang kelasnya lebih rendah dan usianya lebih muda.

k.      Struktur Sosial Berhubungan Dengan Kurikulum
Belajar sebagai kegiatan utama di sekolah ada pertaliannya dengan struktur sosial murid-murid. Berhasil atau gagalnya seorang murid dalam pelajarannya turut menentukan kedudukannya dalam kelompoknya.
l.        Pengelompokan Di Sekolah
Pengelompokan murid atau adanya berbagai klik dalam sistem sosial kelas mempengaruhi kelakuan anggota kelompok itu, kearah yang baik akan tetapi juga kearah yang dapat merugikan pelajaran.

m.    Pengaruh-Pengaruh Luar Terhadap Sekolah
Berbagai hal di luar sekolah yang dapat mempengaruhi sistem sekolah, antara lain:
-          Pengaruh terhadap peranan murid
-          Pengaruh terhadap peranan guru
-          Pengaruh terhadap sekolah


BAB 7
PERANAN GURU DI SEKOLAH DAN DALAM MASYARAKAT
a.       Kedudukan dan Peranan Guru
Peranan guru di sekolah ditentukan oleh kedudukannya sebagai orang dewasa, sebagai pengajar dan pendidik serta sebagai pegawai.  Yang paling utama ialah kedudukannya sebagai pengajar dan pendidik, yakni sebagai guru.  Sebagai pegawai kedudukan guru ditentukan oleh pengalaman kerja, golongan, ijazah, dan lama kerjanya.
b.      Peranan Guru Sehubungan Dengan Murid :
1.      Dalam situasi formal, yakni dalam usaha guru mendidik dan mengajar anak dalam kelas guru harus sanggup menunjukkan kewibawaan atau otoritasnya, artinya ia harus mampu mengendalikan, mengatur, dan mengontrol kelakuan anak.
2.      Dalam situasi informal, guru dapat mengendorkan hubungan formal dan jarak sosial misalnya dengan menunjukkan sikap bersahabat dan dapat bergaul dengan murid dalam situasi yang akrab.

c.       Peranan Guru Dalam Masyarakat
Peranan guru dalam masyarakat antara lain bergantung pada gambaran masyarakat tentang kedudukan guru. Pekerjaan guru selalu dipandang dalam hubungannya dengan ideal pembangunan bangsa. Masyarakat menganggap bahwa pekerjaan guru bukan sebagai mata pencaharian belaka, namun juga menyangkut pendidikan anak, pembangunan negara, dan masa depan bangsa.


d.      Guru Bukan Buruh Belaka
Walaupun buruh di negara-negara tertentu berhak mogok, namun pemogokan oleh guru-guru tidak diterima dan karena itu selalu dikecam oleh masyarakat. Bahkan di kalangan guru sendiri pemogokan dianggap tidak sesuai dengan tugas dan martabat guru. Pekerjaan guru tidak boleh dikaitkan dengan penghargaan material belaka.
e.       Peranan Guru Dalam Hubungannya Dengan Guru-Guru Lain Dan Kepala Sekolah
Sebagai pegawai negeri dan anggota KORPRI tiap guru harus menaati segala peraturan kepegawaian dalam melakukan tugasnya. Dalam segala tugas kewajiban ia senantiasa dibawah pengawasan kepala sekolah yang harus memberi konduite yang baik agar memperoleh kenaikan tingkat.
Guru-guru juga cenderung bergaul dengan sesama guru. Guru dan sesama guru mudah saling memahami dan dalam pergaulan antara sesama rekan dapat memelihara kedudukan dan peranannya sebagai guru.

BAB 8
KEPRIBADIAN GURU
a.       Pribadi Guru
Guru wanita, bila dibandingkan dengan wanita lain yang bekerja di kantor, bersifat lebih serius, berpakaian konservatif karena enggan mengikuti model terbaru, bahkan tidak malu menggunakan pakaian yang sama berulang-ulang. Guru lebih kritis terhadap kelakuan orang lain, guru tidak mudah bergaul dengan sembarang orang. Dalam hiburan seperti menonton bioskop ia membatasi diri dan tidak suka berjumpa dengan murid di tempat serupa itu.
b.      Perkembangan Pribadi Guru
Kepribadian guru terbentuk atas pengaruh kode kelakuan seperti yang diharapkan oleh masyarakat dan sifat pekerjaannya. Kedudukannya sebagai guru akan membatasi kebebasannya dan dapat pula membatasi pergaulannya. Ia tidak akan diajak melakukan kegiatan yang rasanya kurang layak bagi guru. Ia akan mencari pergaulannya terutama dari kalangan guru yang sependirian dengan dia.

c.       Ciri-Ciri Stereotip Guru :
-          Guru tidak memperlihatkan kepribadian yang fleksibel. Ia cenderung mempunyai pendirian yang tegas dan mempertahankannya. Ia kurang terbuka bagi pendirian lain yang berbeda.
-          Guru pandai menahan diri. Ia hati-hati dan tidak segera menceburkan diri dalam pergaulan dengan orang lain.
-          Guru cenderung untuk menjauhkan diri karena hambatan batin untuk bergaul secara intim dengan orang lain.
-          Guru berusaha menjaga harga diri dan merasa keterikatan kelakuannya pada norma-norma yang berkenaan dengan kedudukannya.
-          Guru cenderung untuk bersifat otoriter dan ingin “menggurui” dalam diskusi.
-          Guru cenderung bersifat konservatif baik dalam pendiriannya maupun dalam hal-hal lahiriyah seperti mengenai pakaian.
-          Guru pada umumnya tidak didorong oleh motivasi yang kuat untuk menjadi guru.
-          Guru pada umumnya tidak mempunyai ambisi yang kuat untuk mencapai kemajuan.
-          Guru lebih cenderung untuk mengikuti pimpinan daripada memberi pimpinan.
-          Guru dipandang kurang agresif dalam menghadapi berbagai masalah.
-          Guru cenderung untuk memandang guru-guru sebagai kelompok yang berbeda dari golongan pekerja lainnya.
-          Guru menunjukkan kesediaan untuk berbakti dan berjasa.

d.      Memilih Jabatan Guru
Dalam penelitian tentang latar belakang sosial mereka yang memilih profesi guru ternyata bahwa kebanyakan berasal dari golongan rendah atau menengah- rendah. Walaupun ini tidak berarti bahwa semua anak-anak golongan ini akan memilih jabatan sebagai guru.
e.       Ketegangan Dalam Profesi Keguruan:
-          Kepuasan yang dicari dari pekerjaannya sebagai guru
-          Aspek finansial
-          Status guru
-          Otoritas guru untuk menghukum atau memberi penghargaan kepada murid
-          Pengakuan sebagai profesi
-          Pekerjaan guru didalam kelas

f.       Gangguan Fisik dan Mental Guru
Dengan kemungkinan mengalami frustasi, gangguan, ketidakseimbangan, guru masih dapat mengembangkan kepribadian yang “normal”, sehat, gembira, penuh kepercayaan akan diri sendiri, dan menghadapi masa depan dengan optimisme serta penuh harapan.

BAB 9
PERANAN GURU DAN KELAKUAN MURID
a.       Jenis-Jenis Hubungan Guru-Murid
Hubungan guru-murid banyak ragamnya tergantung pada guru, murid, serta situasi yang dihadapi. Misalnya guru yang otoriter menjaga jarak dengan murid sedangkan guru yang ramah dekat serta akrab dengan muridnya.
b.      Reaksi Murid Terhadap Peranan Guru
Bagaimana reaksi murid terhadap peranan guru dapat diketahui dari ucapan murid tentang guru itu. Pada umumnya, guru yang disukai ialah guru yang sering dimintai nasehatnya, yang mau diajak bercakap-cakap dalam situasi yang menggembirakan, selalu ramah dan selalu berusaha memahami anak didiknya. Sedangkan guru yang tidak disukai ialah guru yang sering marah, tak pernah ketawa, suka menyindir, tak mau membantu anak dalam kesulitan belajar, dan menjauhkan diri dari murid di luar kelas.
c.       Hubungan Antara Hasil Belajar Murid Dengan Kelakuan Guru
Dalam suatu penelitian ternyata bahwa pertambahan pengetahuan murid dalam pelajaran rendah korelasinya dengan taraf disukainya guru itu oleh murid. Jadi guru yang disukai, yang ramah, yang suka bergaul dengan murid dalam kegiatan rekreasi, yang sering dimintai nasehat mengenai soal-soal pribadi, ternyata bukan guru yang efektif dalam menyampaikan ilmu.


d.      Kelakuan Murid Berhubungan Dengan Kelakuan Guru :

1.      Guru yang dominatif dalam kelas akan menghadapi murid-murid yang tidak menunjukkan sikap kerjasama
2.      Murid-murid di bawah pimpinan guru-guru yang dominatif juga akan bersifat dominatif terhadap murid-murid yang lain
3.      Guru-guru yang integratif atau koperatif dalam hubungannya dengan murid akan menimbulkan sikap kerjasama pada muridnya, baik terhadap guru maupun terhadap murid lainnya.

e.       Peranan Guru Dalam Masyarakat dan Respon Murid
Tidak ada bukti bahwa guru yang turut serta dalam berbagai kegiatan masyarakat meningkatkan kemampuannya mengajar sehingga mempertinggi prestasi belajar murid. Bahkan ada kemungkinan partisipasi guru dalam berbagai kegiatan di luar sekolah akan mengurangi waktu dan perhatiannya untuk murid dan dengan demikian merugikan murid dan sekolah.
f.       Peranan Guru Lainnya Di Sekolah Dan Respon Murid
Di sekolah, guru dapat memegang berbagai peranan selain mengajar yakni sebagai kepala sekolah, pembimbing OSIS, koordinator bidang studi, piket, dan lain-lain. Dalam prestasi belajar anak tidak ada pengaruh peranan tambahan yang dipegang oleh guru.

BAB 10
SOSIALISASI DAN PENYESUAIAN DIRI DI SEKOLAH
a.       Sosialisasi
Sosialisasi adalah soal belajar. Dalam proses sosialisasi individu belajar tingkah laku, kebiasaan serta pola-pola kebudayaan lainnya, juga keterampilan-keterampilan sosial seperti berbahasa, bergaul, berpakaian, dan sebagainya. Seluruh proses sosialisasi berlangsung dalam interaksi individu dengan lingkungan.

b.      Proses Sosialisasi
Sosialisasi terjadi melalui “conditioning” oleh lingkungan yang menyebabkan individu mempelajari pola kebudayaan yang fundamental seperti berbahasa, cara berjalan, berkelakuan sopan, dan segala sesuatu yang perlu bagi warga masyarakat yang baik. Sosialisasi tercapai melalui komunikasi dengan anggota masyarakat lainnya.
c.       Kesulitan Sosialisasi
-          Adanya kesulitan komunikasi, hal ini akan terjadi bila anak itu tak memahami lambang-lambang seperti bahasa, isyarat, dan sebagainya.
-          Adanya kelakuan yang berbeda-beda atau bertentangan
-          Perubahan-perubahan yang terjadi dalam masyarakat sebagai akibat modernisasi, industrialisasi, dan urbanisasi

d.      Sosialisasi Di Sekolah
Sekolah memegang peranan penting dalam proses sosialisasi anak. Anak mengalami perubahan dalam kelakuan sosial setelah ia masuk ke sekolah. Di sekolah anak itu mengalami suasana yang berlainan dengan suasana yang ia dapatkan dirumah. Dengan suasana sekolah seperti itu, anak melihat dirinya sebagai salah seorang diantara anak-anak lainnya.
e.       Nilai-Nilai Yang Dianut Di Sekolah
Pada umumnya nilai-nilai yang dianut di sekolah sejalan dengan yang berlaku dalam masyarakat sekitarnya. Anak-anak dikirim ke sekolah dengan tujuan agar mereka di didik menjadi manusia sesuai dengan cita-cita masyarakat.
f.       Pengaruh Iklim Sosial Terhadap Sosialisasi Anak
Dalam iklim demokratis anak-anak mendapat lebih banyak kebebasan untuk berkelakuan menurut kepribadian masing-masing, sedangkan dalam iklim otokratis kelakuan anak di kontrol ketat oleh guru. Namun individu yang hanya dapat berbuat menurut perintah orang lain tanpa diberi kesempatan untuk memberi pertimbangannya sendiri, sukar akan berkembang menjadi manusia yang sanggup berpikir dan berdiri sendiri, bahkan sulit menjalankan peranannya dengan baik dalam iklim demokrasi.

g.      Persaingan Dan Kerja Sama
Dalam banyak hal murid harus bersaing dengan murid-murid lain. Persaingan itu paling menonjol dalam hal angka-angka. Sikap persaingan ini telah dipupuk sejak anak masuk sekolah dengan mendorongnya untuk memperoleh angka yang setinggi-tingginya untuk tiap pelajaran. Selain persaingan, terdapat kerjasama yang sangat dihargai dalam masyarakat dan karena itu sudah selayaknya dipupuk pula disekolah. Namun kesempatan kerja sama selama ini di sekolah kurang mendapat perhatian. Kerja kelompok sebagai metode mengajar jarang dilakukan. Murid-murid justru dilarang bekerja sama atau bertukar pikiran selama jam pelajaran.
h.      Model Dan Peranan
Pola kelakuan anak diperolehnya melalui proses sosialisasi. Anak memerlukan model, contoh atau teladan pola kelakuan itu. Di sekolah, guru diharapkan menjadi teladan bagi murid-muridnya. Begitu juga dengan orang tua yang harus menjadi teladan bagi anak-anaknya dirumah.
i.        Model-Model Bagi Murid Di Sekolah
Anak-anak perlu diperkenalkan dengan model-model dari berbagai segmen masyarakat di luar sekolah dan mendapatkan interaksi sosial dengan kelompok-kelompok lain. Mobilitas zaman modern menuntut perlunya murid-murid memahami macam-macam kelakuan manusia. Kesempatan berinteraksi sosial yang luas dan aneka ragam jarang diberikan oleh sekolah.
j.        Guru Sebagai Model
Ada kecenderungan kedudukan guru semakin banyak ditempati oleh kaum wanita, khususnya di SD dan juga di SMP. Dapat kita katakan bahwa guru-guru menunjukkan heterogenitas, dan mereka semuanya diharapkan menjadi guru yang “baik” dimanapun mereka mengajar dan dapat menjadi model atau teladan bagi anak didiknya. Bila kelakuan guru berbeda sekali dengan cita-cita murid, maka ia akan mencari model yang lain di luar sekolah.


k.      Apakah Yang Diharapkan Oleh Guru?
Guru-guru pada umumnya menginginkan agar murid-murid mempelajari yang diajarkan dan ditugaskan. Tiap murid harus menguasai keterampilan membaca, menulis, dan berhitung serta bidang studi lainnya. Mereka harus rajin belajar agar memperoleh prestasi yang tinggi supaya naik kelas.  Bagi guru, pelanggaran disiplin kelas dan sekolah dianggap serius misalnya bercakap-cakap dalam kelas, mencontek, berkelahi atau ribut.
Disiplin yang ketat, melarang anak-anak bicara atau bekerja sama dalam pelajaran sebenarnya menghalangi sosialisasi anak dan perkembangan pribadinya. Karena sosialisasi hanya dapat berlangsung dalam interaksi sosial dalam suasana bebas.
l.        Apa Yang Diharapkan Orangtua?
Orang tua mengirimanaknya ke sekolah agar menjadi “pandai”, artinya menguasai apa yang diajarkan di sekolah. Orang tua juga sangat mementingkan kemajuan anaknya di sekolah dan mengharapkan agar anaknya mematuhi perintah gurunya serta berkelakuan baik. Orang tua mengharapkan pula agar anaknya mendapat rapor yang baik agar dapat melanjutkan pelajarannya ke sekolah yang lebih tinggi. Karena orang tua mengutamakan prestasi akademis dan intelektual, mereka tidak terlampau mementingkan  perkembangan pribadi dan sosialisasi anak. Bahkan mereka melihat bahaya dan kerugian bila anaknya terlampau banyak berteman karena menyimpangkan perhatian anak dari pelajaran sekolah.
m.    Apa Yang Diharapkan Oleh Murid-Murid?
Yang dipentingkan para pemuda adalah agar pandai bergaul, dapat berhubungan dengan teman-teman dalam suasana gembira. Apa yang diingainkan oleh teman-teman akan berbeda dari sekolah ke sekolah, dari zaman ke zaman. Bagi pemuda pakaian soal penting. Mereka mengharapkan teman-temannya berpakaian sesuai dengan mode yang berlaku dikalangan mereka.
Pemuda pada umumnya menghargai prestasi dalam bidang olahraga atau musik. Mereka yang berprestasi dalam bidang ini menjadi populer, asal tidak sombong dan menganggap dirinya lebih jago dari yang lain. Maka bagi mereka yang mencapai prestasi akademis tinggi seperti yang diharapkan oleh guru dan orang tua timbul kesulitan agar juga disenangi oleh teman-temannya.

BAB 11
MASYARAKAT DAN PENDIDIKAN
a.       Sekolah Dan Masyarakat
Sekolah yang berorientasi penuh kepada kehidupan masyarakat disbeut community school atau “sekolah masyarakat”. Sekolah ini berorientasi pada masalah-masalah kehidupan dalam masyarakat seperti masalah usaha manusia melestarikan alam, memanfaatkan sumber daya alam dan manusia, masalah kesehatan, dan sebagainya. Dalam kurikulum ini anak dituntut agar turut serta dalam kegiatan masyarakat.
b.      Mengenal Masyarakat
Tiap masyarakat mempunyai sesuatu yang khas, lain daripada yang lain. Yang memberi kekhasan pada suatu masyarakat adalah hubungan sosialnya. Untuk memahami suatu masyarakat hal-hal yang paling perlu diselidiki adalah sistem nilai dan struktur kekuasaannya.
c.       Sistem Nilai-Nilai
Tiap masyarakat mempunyai sistem nilainya sendiri yang coraknya berbeda dengan masyarakat lain. Dalam sistem nilai itu senantiasa terjalin nilai-nilai kebudayaan nasional dengan nilai-nilai lokal yang unik. Dalam nilai-nilai itu terdapat jenjang prioritas, ada nilai yang dianggap lebih tinggi daripada yang lain yang dapat berbeda menurut pendirian individual.
Tiap sekolah, tiap guru harus mengenal lingkungan sosial tempat ia berada agar ia dapat memahami latar belakang kultural anak dan jangan mengucapkan atau berbuat sesuatu yang bertentangan dengan norma-norma yang dianut oleh masyarakat.
d.      Sistem Kekuasaan Dalam Masyarakat
Dalam tiap masyarakat terdapat tokoh atau kelompok yang berkuasa mengambil keputusan dan melaksanakannya berdasarkan otoritas yang ada padanya. Kekuasaan serupa ini diperlukan dalam tiap masyarakat agar terdapat ketertiban dan pengawasan atas tindakan orang.

e.       Hubungan Sekolah Dan Masyarakat
Hingga saat ini bisa dikatakan bahwa hubungan antar sekolah dan masyarakat masih sangat minim oleh sebab pendidikan sekolah dipandang terutama sebagai persiapan untuk kelanjutan pelajaran. Kurikulum sekolah selama ini bersifat akademis dan dapat dijalankan berdasarkan buku pelajaran tanpa menggunakan sumber-sumber masyarakat. Anak-anak perlu disiapkan agar hidup efektif dalam masyarakat. Salah satu usaha yang agak radikal ialah diciptakannya community school.
f.       Masyarakat Sebagai Sumber
Sekolah yang banyak menggunakan masyarakat sebagai sumber pelajaran memberi kesempatan yang luas untuk mengenal kehidupan masyarakat yang sebenarnya. Diharapkan anak itu lebih sanggup menyesuaikan dirinya dengan masyarakat, lebih mengenal lingkungan sosialnya, dapat berhubungan dengan orang dari berbagai golongan agama atau suku bangsa.
g.      Lingkungan Dan Pendidikan Anak
Lingkungan sekitar tempat tinggal anak sangat mempengaruhi perkembangan pribadi anak. Di situlah anak memperoleh pengalaman bergaul dengan teman-teman di luar rumah dan sekolah. Kelakuan anak harus disesuaikan dengan norma-norma yang berlaku dalam lingkungan itu. Penyimpangan akan segera mendapat teguran agar disesuaikan.
Kelakuan sosial anak serta norma-norma lingkungan tempat anak itu bermain dan bergaul tercermin pada kelakuan anak-anak. Adalah tanggungjawab orang tua dan para pendidik untuk mengusahakan lingkungan yang sehat diluar rumah. Untuk itu perlu kerja sama dan bantuan seluruh masyarakat.
h.      Usaha Bersama
Anak itu sebagai makhluk suatu kebulatan dalam pendidikannya. Ia dipengaruhi oleh lingkungan secara keseluruhan, rumah, sekolah, dan lingkungan. Kerja sama instansi diperlukan untuk menciptakan lingkungan yang sehat bagi anak-anak. Kurangnya perhatian akan apa yang disebut lingkungan ketiga ini antara lain menyebabkan banyaknya anak-anak menjadi nakal atau menyimpang kelakuannya dari norma-norma yang diinginkan masyarakat.


i.        Masyarakat Yang Makin Kompleks
Kemajuan teknologi tidak dibarengi dengan kemajuan sosial. Dalam bidang emosi, moral, sikap kasih terhadap sesama manusia, tidak mengalami kemajuan yang sejajar dengan kemajuan teknologi itu. Selain itu, tiap kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi menimbulkan masalah-masalah baru yang lebih kompleks dan lebih sukar untuk diatasi.
 Perubahan-perubahan yang cepat dan menyeluruh makin mempersulit manusia untuk meramalkan atau merencanakan masa depan dunia. Kekuasaan dan kekuatan yang dilahirkan teknologi modern demikian dahsyatnya sehingga bila tidak di kontrol dapat memusnahkan manusia yang menciptakannya.
j.        Tugas Sekolah Di Masa Modern
Di sekolah sejak mulanya harus diajarkan kaitan antara ilmu dan etika, antara pengetahuan dan moral. Kepandaian, ilmu, harus senantiasa dilihat dalam hubungannya dengan kesejahteraan manusia. Pendidikan, termasuk pengajaran matematika dan eksakta harus diresapi oleh nilai-nilai moral sosial.

0 komentar:

Poskan Komentar